Jokowi Diangkat Jadi Panglima Perang Suku Asmat

0
8

TIMIKA – Dalam kunjungan kerjanya ke Papua, Presiden Jokowi mendapat gelar khusus ‘Cesmaipits’ atau panglima perang suku bagi suku Asmat, Papua. Kehadiran Presiden dalam rangkaian kunjungan kerja di pulau paling timur Indonesia tersebut.

Pemberian gelar panglima sendiri ditandai dengan penyerahan Noken (tas orang Papua) dan Po Asmat (dayung) dengan panjang tiga meter.

“Ini adalah bentuk ucapan terima kasih dan penghargaan masyarakat Asmat kepada Presiden Joko Widodo karena dukungan dan perhatian yang luar biasa bapak presiden kepada masyarakat Asmat,” kata Kabag Humas Pemkab Asmat Reza Ba’adilla.

Ia menerangkan dayung merupakan simbol pemberian mandat kekuasaan dan kepemimpinan dalam adat Asmat untuk mendayung perahu Republik Indonesia agar tidak melenceng dari tujuan negara.

Kapolda Papua Irjen Pol Boy Rafli Amar bersama Pangdam XVII Cendrawasih Mayor Jenderal TNI George Elnadus Supit melakukan pengamanan kunjungan Presiden Joko Widodo ke Papua, Jumat (13/4/2018)

Sebelum penyerahan dayung, terlebih dahulu dilakukan ritual berupa tarian perang sebagai simbol keberhasilan orang Asmat setelah menaklukkan lawannya di medan perang.

Wakil Bupati Asmat Thomas Eppe Safanpo mengatakan Presiden Jokowi merupakan presiden pertama RI yang melakukan kunjungan kerja di Kabupaten Asmat.

Pemkab dan masyarakat Asmat, katanya, sangat mengapresiasi perhatian Presiden Jokowi atas penanganan masalah wabah campak dan gizi buruk pada periode September 2017 hingga pertengahan Januari lalu yang merenggut banyak korban jiwa anak-anak (lebih dari 70 orang anak-anak Asmat meninggal akibat gizi buruk dan campak).

“Kami sudah menderita, tapi kami percaya bapak presiden sebagai panglima perang akan memimpin kami ke arah yang lebih baik. Dengan pekikan adat ini, bapak presiden sah menjadi pemimpin kami,” kata Thomas, mantan Ketua DPRD Asmat itu.

Presiden Jokowi didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo bersama Menteri PU-PR Basuki Hadi Moeljono dan Menteri Kesehatan Nila F Moeloek melakukan kunjungan kerja selama tiga jam di Agats, Asmat, Kamis, dalam rangka peninjauan infrastruktur yang sudah dibangun kementerian terkait sekaligus peninjauan program 1.000 Hari Pertama Kehidupan/HPK yang diluncurkan duat pemimpin Asmat, Bupati Elisa Kambu dan Wakilnya Thomas Eppe Safanpo.

Presiden Jokowi bersama rombongan menggunakan tiga helikopter dari Bandara Mozes Kilangin Timika menuju Bandara Ewer, Asmat.

Usai berkunjung ke Asmat, Presiden Jokowi bersama rombongan menyempatkan diri menyalami ribuan warga Kota Timika pada Kamis petang di Jalan Cenderawasih sebelum bertolak menuju Sorong, Papua Barat.***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here