siber

DPR: Badan Siber Jangan Berambisi Mengatur Perilaku Netizen

BERITAPLATMERAH, Jakarta – Pemerintah berencana membentuk Badan Siber Nasional (BSN). Pembentukan lembaga itu ditarget rampung tahun ini.

Anggota Komisi I DPR Effendi Simbolon mendukung rencana itu. Tapi, dia berharap BSN cukup sebagai lembaga pengawas.

“Jangan mengatur. Karena kalau dia mengatur, nanti akan membelenggu,” kata Effendi dalam sebuah diskusi di Cikini, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (7/1/2017).

Politisi PDI Perjuangan itu menilai, jika BSN nantinya mengatur perilaku netizen, bakal sangat sulit. Mengingat, belum ada cara ampuh mengatur perilaku seseorang di jagat maya.

“Di dunia nyata saja pemerintah kerap kurang tepat mengatur. Di masa sekarang orang diatur itu sulit,” kata dia.

Effendi mengibaratkan BSN wasit dalam pertandingan sepak bola. Pola permainan, posisi, dan strategi, biar menjadi urusan pemain dan timnya. Wasit mengawasi jalannya permainan. Kalau sudah melanggar aturan, tinggal diberi hukuman.

“Misalnya untuk situs yang diblokir. Kalau sudah diblokir, no excuse. Jangan ada lagi. Misalnya direhabilitasi agar nanti bisa aktif lagi. Sekali semprit, semprit saja,” ujar dia.

BSN rencananya menjadi lembaga di bawah Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan. BSN dirancang untuk mengatur konten informasi yang tersebar di jagat maya. BSN juga dibentuk untuk melindungi industri e-commerce.

Sumber : metrotvnews