tegang

Detik-detik Menegangkan Saat Eksekusi Mati, Lampu Tiba-tiba Padam,Suasana Menyeramkan

Beritaplatmerah.com-Nusakambangan,Proses eksekusi yang dilakukan pada weton Malam Jumat Kliwon di Nusakambangan, Jumat (29/7/2016) dini hari, berlangsung mencekam.

Hal itu diungkapkan oleh Suhendro Putro (62), seorang koordinator pelaksana yang memandikan tiga jenazah dari total empat jenazah terpidana mati yang dieksekusi di Pulau Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah.

“Detik-detik penembakan berlangsung situasinya sangat mencekam. Jarak saya berada saat itu hanya sekitar 20 meter dari lokasi penembakan terpidana mati,” kata Suhendro kepada Tribunnews, Jumat (29/7/2016).

Baca>>>>Ini Ramalan Yang Akan Menjadi Gubernur Jakarta 2017

Suhendro mengisahkan, saat itu dia tiba di Pelabuhan Nusakambangan, Kamis (28/9/2016) sekitar pukul 23.00.
Suhendro bersama timnya berjumlah 17 orang yang rencananya akan memandikan 14 jenazah terpidana mati. Mestinya, sebelum eksekusi selesai, Suhendro transit di Pelabuhan Sodong di area Pulau Nusakambangan.

“Tetapi karena tenda-tenda untuk keluarga dan pemandi jenazah ambruk, kami dipindahkan ke area dekat penembakan terpidana. Hujan deras dan angin kencang telah meratakan tenda-tenda itu,” ujar Suhendro.

Menurut Suhendro, saat itu proses eksekusi belum berlangsung. Ratusan orang yang terdiri atas kerabat terpidana, tim dokter, pemandi jenazah, dan aparat berkumpul di dekat lokasi penembakan.

Baca…Junimart Girsang PDIP, Kabinet Reshuffle Jilid II Mengecewakan Dan Murahan

 

“Dua kali listrik mati. Pertama saat sebelum eksekusi dan kedua setelah eksekusi. Mati listriknya masing-masing lima belas menit. Kalau mati listrik lima belas menit saat di rumah mungkin rasanya biasa, tapi ini di Pulau Nusakambangan yang memang sudah dikenal seram. Rasanya sangat mencekam, apalagi orang-orang sekitar mengkaitkan dengan kepercayaan Malam Jumat Kliwon,” ujar Suhendro.

Suhendro mengisahkan, menjelang detik-detik penembakan, Jumat (29/7/2016) sekitar pukul 00.45, hujan semakin deras dan suara petir terdengar bersahut-sahutan. Suhendro pun mendengar tembakan.

“Bunyi tembakan terdengar di antara suara petir. Hanya saja suara tembakan lebih pelan, saya bisa mendengarnya secara jelas,” kata jemaat Gereja Kristen Jawa (GKJ) Cilacap yang jadi pengurus kematian di lingkungan gerejanya tersebut.

Memandikan Jenazah
Suhendro menuturkan, setelah terdengar suara tembakan dia dan timnya bergegas mempersiapkan proses pemandian jenazah. Lokasi pemandian jenazah itu berada di samping pos polisi.

Menurut Suhendro, lokasi pemandian jenazah itu merupakan bangunan baru yang dimanfaatkan sejak proses eksekusi tahap II beberapa waktu lalu.

“Tempat pemandian jenazah sudah disiapkan untuk 14 jenazah. Rencananya lima jenazah di bangunan tersebut, sementara 10 jenazah di tenda-tenda,” katanya.

Tetapi Suhendro sempat kaget ketika diberitahu oleh seorang aparat bila yang dimandikan oleh Suhendro dan timnya hanya tiga jenazah saja. Padahal, rencananya Suhendro memandikan sebelas jenazah dari total empatbelas jenazah yang akan dieksekusi.

Baca…Korupsi Berjamaah!! 560 Anggota DPR Berikut Pimpinan Terancam Jadi Tahanan KPK

“Saya sempat ngeyel kepada petugas. Sebab sebelumnya saya ditugasi memandikan sebelas jenazah dan saya sudah mempersiapkan tim dari banyak orang,” ungkapnya.

Belakangan, Suhendro baru tahu bila hanya empat terpidana mati saja yang dieksekusi dan dia mendapatkan tugas memandikan tiga jenazah selain Freddy Budiman.

baca..Satpol PP Kabupaten Bandung Tertibkan Pedagang Pasar Tumpah

Tiga jenazah yang dimandikan oleh Suhendro yaitu Seck Osmane asal Senegal, Michael Titus Igweh (Nigeria), dan Humphrey Ejike alias Doctor (Nigeria).

“Ketiga jenazah itu ada bekas jahitan pada dada sebelah kiri tembus ke belakang,” terangnya.

Satu dari tiga jenazah itu yaitu Doctor, menurut Suhendro, terlihat tersenyum.

“Jenazahnya tersenyum, sepertinya dia bisa menerima kematiannya itu,” kata Suhendro.

Suhendro menyelesaikan proses pemandian jenazah lebih cepat dari perkiraannya karena dia membawa tim yang mestinya memandikan empatbelas jenazah. Satu jenazah dimandikan oleh empat orang.

“Saya juga yang memandikan jenazah-jenazah terpidana mati pada eksekusi tahap pertama dan kedua. Namun paling berbeda dan rasanya mencekam ya eksekusi tahap tiga kali ini,” kata dia. (tribunnews/adi prianggoro)

Wow…..Foto Hot Satpol PP dan Karyawati BPBD ‘Gituan’ di Atas Ranjang Ini Gegerkan Warga Pali