Tech

baju teh

Bahan Baju Dari Teh

Beritaplatmerah.com,Deretan sampah plastik hampir menutupi setiap ruang yang tersedia dalam salah satu laboratorium tekstil dan pakaian dalam  di LeBaron Hall, Iowa State University. lab ini memiliki kelebihan  yang berbeda dengan “ rumah kaca” lainnya di kampus tersebut. Dalam salah satu bab di bukunya yang berjudul “ Sustainable For fashion Industry “ Lee menulis tentang  studi kasusnya dalam meneliti serat selulosa sebagai bahan pakaian dari daun teh yang telah mengalami berbagai proses. Matrial ini juga telah dipakai  keperluan lainnya , seperti : Kosmetik, makanan , dan perban untuk membalut luka. Namun penggunaan serat seluso untuk industri pakaian  ini adalah sesuatu yang baru. Dalam temuannya  bahwa serat ini 100 persen dapat didaur ulang. Hal ini merupakan sebuah keuntungan bagi industri pakaian yang banyak membuang limbah,Ungkap Lee. “Fashion, bagi kebanyakan orang, adalah ekspresi  budaya, seni, dan teknologi . Perusahaan fashion terus memproduksi model – model  baru dari musim ke musim, tahun ke tahun, untuk memenuhi keinginan dan kebutuhan konsumen,” Namun kata Lee. ” Jarang dari perusahaan  memikirkan kemana barang-barang tersebut akhirnya dibuang ketika hal tersebut sudah tidak dipakai lagi” . Limbah pakaian ini akan mengambil ruang bawah tanah sebagaimana limbah-limbah industri lainnya  yang akan membuat bumi penuh dengan limbah “. Penggunaan serat selulosa  dari teh ini dapat mengurangi limbah dengan menciptakan siklus yang dapat di daur ulang atau  apa yang dikenal sebagai cradletocradle desain, kata Lee. Bahkan jika bahan untuk pakaian dapat didaur ulang atau repurposed,  maka dapat dibayangkan tentang bahan industri fashion  yang ramah lingkungan.