Bertamu Tengah Malam, Rozin Didenda 5 juta

0
30

 

Beritaplatmerah.com – Merangin (Jambi) – Persoalan menyalahi kode etik bertamu 1×24 jam di DesaSungai Kapas Kecamatan  Bangko Merangin menyentak perhatian publik dua insan yang berlainan jenis diduga menyalahi kode etik bertamu 1×24 jam akibatnya kena sangsi harus bayar 5 juta rupiah.

Kejadian  ini terjadi menurut Trimulyati sekitar jam 11.30 wib Selasa malam Rabu (3/3) dikediamanTrimulyati di Rt 07 Desa Sungai Kapas Kecamatan Bangko Merangin, pada saat itu adalah malam kliwon kami anggap malam kliwon itu malam yang baik, untuk berdoa maupun bersyukur kepada Tuhan,  jelas Tri

Maka semua berkumpul atau bersatu dirumah saya bertempat diruangan tamu sambil duduk di hamparan tikar yang terbentang dan pintu, dalam keadaan terbuka yang hadir pada saat itu adek saya bernama Rohimin anak saya bernama Kharismanjaya satu lagi teman anak saya  bernama Rozin (21) warga Desa Pulau Tujuh ( B4 ) Kecamatan Pamenang Barat, pada saat kami berkumpul di depan rumah saya, Lanjut Tri.

Tentang Rozin itu telah kami anggap keluarga semasa masih aktif  persatuan kuda lumping yang dipimpin orang tua saya Rozin salah satu murid sebagai pemain kuda lumping dan kedatangan kesini Rozin diundang oleh anak saya jadi tidak kami anggap tamu.

Lanjut Tri tidak kami duga sekitar  hampir jam 14.00  wib datang warga banyak sekali mengepung rumah saya melontarkan kata-kata kepada Rozin kamu telah melanggar kode etik bertamu 1×24 jam tanpa melapor kelihatan yang memimpin warga itu Kadus Ari, akhirnya Rozin digelandang ke balai Desa untuk diperosesa, akhirnya saya dan Rozin disuruh tanda tangani surat pengakun dan sangsi 5 juta.

Dalam persoalan ini Platmerah mencium aroma atau indikasi persoalan yang berlawanan arah,

Pada (6/3) menelusuri kejadian ini Platmerah hendak konfirmasi kepada Kadus Rt 07 Ari, dikediamannya sekitar jam 5 sore ternyata tidak berada dirumah.

Selanjutnya,Platmerah meluncur ke rumah Ketua Lembaga adat Pak Nandang ketemu langsung konfirmasi tentang kejadian yang menimpa Mbak Tri dan Rozin (3/3),alhasilnya Pak Nandang sebagai Ketua Lembaga adat mengatakan saya tidak tahu dan tidak ada laporan kepada saya,menurut Pak Nandang seharusnya menjatuhkan sangsi terhadap warga yang diduga bersalah ,harus benar-benar nyata dan berikutnya didukung bukti-bukti yang kuat atau cukup, jelas Pak Nandang.

Pada ( 7/3) Platmerah menghubungi Ari Kadus  melalui Hp sluler,menurutnya,Tri dan Rozin telah melanggar kode etik bertamu dan Rozin tidak pernah melapor,maka berdasar hasil musyawarah dikenakan sangsi 5 juta,disaat Platmerah mengkonfirmasikan apakah tindakan tersebut ada dasar hukumnya atau Perdes ? jawab Kepala dusun tidak ada.

(Rifaiduri)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here