ISIS Teroris Terkaya di Dunia, Begini Cara Cari Duitnya !

0
7

Kelompok radikal Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) tengah menjadi ancaman bagi dunia internasional. Pergerakannya agresif dan berhasil menduduki sejumlah wilayah Iraq dan Suriah.

Ironisnya, ISIS menjadi salah satu kelompok militan paling kaya di dunia dengan total kekayaan di atas US$ 2 miliar (Rp 12.803pada tahun lalu. Saat ini kekayaannya diprediksi terus bertambah demi mendanai berbagai aksi radikalnya.

ISIS melakukan banyak cara untuk mencari sumber dana mulai dari mencuri, menculik hingga merampok secara brutal. Lantas bagaimana cara ISIS mendapatkan dana hingga berhasil menjadi salah satu kelompok radikal paling kaya di dunia?

Berikut enam cara utama ISIS mendapatkan dana seperti dihimpun CNN Money yang dilansir, Rabu (18/2/2015):

1. Pemerasan

Council on Foreign Relations memprediksi bahwa pada 2013, saat Mosul berada di bawah kendali Irak, ISIS berhasil meraup dana sekitar US$ 8 juta setiap bulan dengan memeras uang tunai maupun pajak dari para pengusaha lokal.

Dengan sebagian besar wilayah Irak sekarang berada di bawah kendali ISIS, angka tersebut bertambah banyak. Kelompok ini juga dilaporkan untuk mengambil sebagian uang yang mengalir ke kelompok-kelompok kemanusiaan yang bekerja di wilayah yang dikendalikannya.

2. Narkoba, penculikan anak dan pencucian uang

ISIS juga membuat uang melalui sejumlah teknik yang lebih mirip dengan aksi organisasi mafia dibandingkan pejuang jihad. Salah satu reporter senior Daily Beast Josh Rogin melaporkan, grup tersebut sangat unggul dalam penggalangan dana untuk kegiatan teroris seperti penculikan anak, perampokan dan pencurian barang.

Bahkan dalam laporannya dikatakan ISIS juga terlibat dalam perdagangan narkoba. Lebih dari itu, para anggota ISIS juga melakukan skema pencucian uang.

Dalam sepekan terakhir, puluhan warga Turki dan India diculik mengingat ISIS telah menyapu sebagian besar kawasan Irak barat laut.

3. Listrik

New York Times melaporkan, ISIS menjual listrik dari sejumlah pembangkit listrik di Suriah Utara ke pemerintahan Assad.

Kelompok radikal tersebut sangat mungkin melakukan aksi tersebut dengan mulus mengingat militer Suriah terbukti mudur setelah sejumlah kelompok anti pemerintah beroperasi di daerah itu.

ISIS melakukan sejumlah langkah serupa untuk merebut kendali berbagai pembangkit listrik dan fasilitas penghasil listrik lain di Irak sejak tahun lalu termasuk kilang Baiji dekat Kirkuk.

4. Minyak

Suriah Utara merupakan kawasan yang sangat kaya minyak dan ISIS mendapatkan guliran dana besar dari teritorial yang dikuasainya di sana. Pihaknya menjual minyak di kawasan tersebut pada pemerintah Suriah.

Dengan pindahnya kelompok radikal tersebut ke Irak di mana lapangan minyak sangat berlimpah, peluang militan itu mendapatkan uang lebih banyak terbuka lebar. Tahun lalu, ISIS meluncurkan serangan pada kilang minyak Baiji, fasilitas penyulingan terbesar di Irak.

5. Donasi

Tak hanya dengan cara kasar, ISIS juga mendapatkan guyuran dana dari sejumlah donatur kaya yang tinggal di Kuwait, Qatar, dan Arab Saudi, negara-negara di mana AS menganggapnya sebagai sekutu.

Rogin melaporkan, meski banyak pejabat penting yang bisa dengan mudah menyembunyikan aksinya memberikan dana pada ISIS, tapi pihaknya bisa dengan mudah berkelit. Atau lebih mudah, mereka lebih memilih pura-pura tidak tahu.

6. Perampokan secara anarkis

Para pejuang ISIS bagaikan mendapat bongkahan emas saat berhasil masuk ke Mosul, kota terbesar kedua di Irak pada Juni tahun lalu. Kelompok jihad tersebut mengobrak-abrik bank sentral kota dan lembaga keuangan lainnya, menjarah emas dalam jumlah besar dan uang sekitar US$ 430 juta.

Berdasarkan beberapa kalkulasi, kekayaan ISIS secara keseluruhan telah mencapai lebih dari US$ 2 miliar. Jumlah tersebut berkali-kali lipat lebih besar dari uang yang dimiliki kelompok militan serupa seperti Taliban atau Al Qaeda.

Bahkan ISIS diprediksi memiliki jumlah kekayaan yang lebih besar dibandingkan negara-negara kecil seperti Tonga dan Kiribati.***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here